Indahnya berbagi

Mawar Bodas (Menelusuri Jalan Setapak)

Subhanallah, indahnya pagi hari di musim hujan ini. Semua terlihat hijau segar membuat mata ini betah memandang jauh.

pemandangan sawah hijau
Antara Kp Gonjing & Kp. Cengkeh
Photo diatas adalah penampakan pemandangan di jalan setapak yang menghubungkan antara kampung Gonjing dengan kampung Cengkeh. Kalau bukan musim hujan dan sedang tidak musim nyawah pemandangannya tidak terlalu indah. Tapi jika sedang musim ngarambet saat tanaman padi belum berbuah, terlihat hijau disisi kanan dan kiri, Apalagi kalau dari arah gonjing dan melihat ke kanan, hijau pesawahan kampung Cengkeh dan sekitarnya terlihat sampai jauh mata memandang.

Cuaca Karawang yang identik dengan panas dan gersang, saat msuim hujan dan musim nyawah berbeda sekali, Karawang jadi hijau dan segar. Melihat jalan setapak diatas jadi teringat lagu sunda, mawar bodas.

Mapay jalan satapak / Menelusuri jalan setapak
Ngajugjug ka hiji lembur / Mendatangi suatu kampung
Henteu karasa capena / Tidak terasa lelahnya
Sabab aya nu diteang / Sebab ada yang dicari

Hujan angin dor dar gelap / Hujan angin hujan petir
Hunteu aya keur ngiuhan / Tidak ada tempat berteduh
Sanajan awak rancucut / Meskipun badan basah kuyup
Teu paduli kajeun teuing / Tidak peduli masa bodo

Nu penting mah asal nepi / Yang penting sampai tujuan
Ka tempat anu di tuju / Ke tempat yang dituju
Rek ngalongok mawar bodas / Mau melihat mawar putih
Nu moal lila ka ala / Yang sebentar lagi dipetik

Sugan tea moal gagal / Disangka tidak akan gagal
Kembang geus aya nu boga / Kembang sudah ada yang punya
Balik teh asa hoream leumpang ge asa ngalayang / Pulang terasa malas jalan terasa melayang
Teu kasawang ti anggalna / Tidak terbayang dari awal
Teu kapikir ti tadina / Tidak terpikir dari tadinya
Lamun bakal nyeri hate / Kalau bakal sakit hati
Hoream teu sudi teuing / Malas tidak mau sama sekali
Mikiran pipanyakiteun / Memikirkan yang bikin sakit
Mikiran pipanyakiteun / Memikirkan yang bikin sakit

Melihat pemadang endah di barengi haleuang mawar bodas, edun pisan.
Tag : Sunda
0 Komentar untuk "Mawar Bodas (Menelusuri Jalan Setapak)"

Back To Top